Prinsip hidup sebagai pelengkap lencana daerah : YoutubeMp3
Prinsip hidup sebagai pelengkap lencana daerah : YoutubeMp3

Prinsip hidup sebagai pelengkap lencana daerah : YoutubeMp3

Lencana Jawa Barat memiliki sejuta harapan bagi rakyatnya

Menciptakan simbol sesuatu tentunya sudah dipikirkan semaksimal mungkin, begitu juga dengan Logo Jawa Barat. Bagian-bagian yang berbeda dari logo atau logo tersebut tentunya memiliki filosofi tersendiri untuk menggambarkan perbedaan prinsip kehidupan yang ada di masyarakat sekitar dan tentunya berbagai jenis arena budaya lainnya juga termasuk dalam simbolisme tersebut.

Proses memilih bentuk hingga warna dan detail tentu tidak sembarangan. Ada seorang ahli yang bertanggung jawab untuk membuatnya memiliki makna dan makna tertentu di  setiap sektor, semua lencana yang digunakan dalam pemerintahan dan daerah tentu mewakili keunikan dan perbedaan wilayah mereka.

Dari segi bentuk dan warna sebenarnya normal pada pandangan pertama, namun logo Jawa Barat ini memiliki makna yang dalam   , dan jika anda perhatikan lebih dekat juga unik, apalagi jika anda sudah memahami makna yang ingin anda sampaikan dari setiap detail yang ada pasti baru menyadari bahwa ada sesuatu yang tidak biasa tersirat dalam salah satu ayat logo.

Lencana daerah sebenarnya tidak hanya dibuat sebagai simbol, mereka menggambarkan berbagai hal milik daerah mereka  tetapi juga memasuki harapan jangka panjang yang berbeda untuk kehidupan rakyatnya, hal yang sama berlaku untuk membuat logo di  Jawa Barat untuk  menghasilkan semua doa untuk daerah ini.

Gambar filosofi khusus di ikon Jawa Barat

Logo Jawa Barat  memiliki bentuk bulat yang mirip dengan telur, meskipun terlihat jelas, bentuk ini sebenarnya dipilih untuk menggambarkan perisai sebagai sarana untuk mempertahankan diri dengan perisai segala bentuk bahaya dan hal-hal lain dari luar, tentunya makna pelestarian diri juga cukup banyak ditafsirkan baik secara pribadi maupun regional.

Di tengah bentuk bumper ini, terdapat gambar Kojang dengan 5 lubang di satu sisinya.  Seperti yang sudah banyak diketahui,  senjata  Kojang   sebenarnya berasal  dari suku  Sunda   dan digunakan oleh masyarakat wilayah Jawa Barat pada zaman dahulu untuk kebutuhan yang berbeda, sedangkan keberadaan lubang dalam total lima senjata merupakan jumlah undang-undang yang tersedia berdasarkan negara.

Kojang kiri dan kanan berlogo Jawa Barat terdapat gambar tunas padi serta katun  .   Tentu saja, beras merupakan makanan pokok yang  dikonsumsi oleh sebagian besar masyarakat Indonesia maupun di Jawa Barat  , namun beras ini juga digunakan untuk menggambarkan adanya kesuburan pangan sedangkan kapas untuk kesuburan pakaian.

Dalam gambar padi dan kapas, ternyata masih ada makna tersembunyi, yaitu tanggal dan bulan deklarasi kemerdekaan Indonesia,  yang digambarkan dengan biji dalam  beras sebanyak 17 dan 8 bunga kapas  sehingga bila digabung pada tanggal 17 Agustus  seperti saat kemerdekaan negara dinyatakan populer.

Kekayaan alam dalam simbol wilayah Jawa Barat

Jika anda perhatikan lebih dekat, anda akan menemukan sebuah gunung berlogo Provinsi Jawa Barat, yang terletak di daerah di bawah  simbol pad i   serta kapas     , tentunya gambar pegunungan ini  menggambarkan lokasi Jawa Barat berdasarkan letak geografisnya, yang mencakup banyak daerah pegunungan  .

Setelah itu Anda akan melihat sungai hangat yang lambat di  kiri bawah masih membahas  daerah tersebut.  Ada beberapa sungai  di wilayah ini dan tentunya berguna dalam  berbagai kebutuhan, diantaranya irigasi di kawasan   sawah, sehingga  lencana tidak  tertinggal, yang tentunya tergambar.

Begitu juga  dengan logo  provinsi  Jawa Barat yang digambarkan di kanan bawah seperti titik-titik  . sudah pasti  gambar ini tentang sawah dan kebun yang sebenarnya merupakan tempat penyakit dan dukungan ekonomi bagi banyak masyarakat di Jawa Barat  dan dapat ditanami dengan berbagai tanaman.

Masih ada lencana yang lebih tersembunyi  yang ada di bagian bawah logo  .  Artinya  , irigasi daerah tersebut justru lebih terkonsentrasi karena kawasan tersebut sebenarnya merupakan lokasi persawahan dan  pertanian, oleh karena itu, masalah irigasi harus diperhatikan dengan baik agar setiap kegiatan non-terestrial yang dilakukan oleh masyarakat dilaksanakan secara perlahan.

Makna warna yang dalam

Selain ayat-ayat tersebut, logo Jawa  Barat memiliki beberapa  warna di masing-masing bagiannya, tentunya tidak setiap penggunaan warna dipilih secara sewenang-wenang, namun ada filosofi di dalamnya agar pilihan warna ini melengkapi setiap makna yang dalam dalam lambang daerah.

Perisai tinggi menggunakan warna hijau sebagai kesuburan malas yang hangat serta kesejahteraan wilayah tanah  Anda  . Tentunya hal ini berkaitan dengan kegiatan disana yang banyak melakukan pengembangan pertanian dan pertanian sedangkan warna kuning yang mengelilinginya merupakan simbol kemegahan dan kemuliaan.

Anda dapat melihat simbol gunung menggunakan hitam dan putih sebagai simbol stabilitas serta keabadian. Melanjutkan bahwa tindakan biru berarti kedamaian dan ketenangan adalah doa bagi    kehidupan masyarakat di wilayah Jawa Barat sehingga selalu dalam   arti tenang dan damai tanpa    adanya gejolak masalah di antaranya .

Putih dan merah juga ada di logo provinsi Jawa Barat.  Arti merah adalah keberanian dan kemurnian, kemurnian, serta kejujuran warna putihnya, harapan memiliki keberanian dan hati yang diekspresikan secara intim menggunakan kombinasi warna-warna seperti itu pada lambang wilayah ini.

Ada banyak hal di mana implisit masing-masing halus, serta warna dan tulisan yang tertulis di dalamnya. Mungkin sekilas hanya ada sebagian besar yang terlihat, namun ternyata ada berbagai hal kecil serta detail yang menunjukkan rahasia dan doa terbaik bagi masyarakat  wilayah Jawa Barat.

Prinsip hidup sebagai pelengkap lencana daerah

Tidak tertulis kembali dalam logo Jawa Barat ditulis yang memotivasi masyarakat asli  Jawa Barat.   Prinsipnya adalah gemah ripa repeh dengan rapi. Frasa ini adalah bahasa Sandenzi yang terkenal dan banyak digunakan, tentu saja frasa tersebut tidak digunakan tanpa makna tetapi merupakan makna yang mendalam bahwa sebenarnya ada prinsip kehidupan masyarakat di wilayah tersebut.

Gyimah Ripa berarti kesejahteraan, subur, berkembang dan benar. Booming dalam frasa ini juga berarti bahwa ada cukup makanan dan pakaian pada orang-orangnya. Sehingga setiap orang yang ada di sana cukup baik untuk memenuhi kesejahteraan hidupnya. Tentu saja, dengan melakukan berbagai upaya dan pekerjaan yang relevan.

Dalam kasus Riche yang rapi, ini berarti kedamaian dan harmoni. Kehidupan yang aman dan tradisional tentu berharap semua orang dimanapun mereka tinggal. Oleh karena itu, prinsip hidup ini juga menjadi harapan di Jawa Barat untuk memiliki kehidupan sosial yang selalu damai tanpa kesulitan dalam melakukan aktivitas sehari-hari.

Penggunaan frasa ini dalam logo Jawa Barat telah ditafsirkan   untuk menggambarkan suatu daerah yang subur dan kaya akan berbagai hal sehingga mampu mensejahterakan daerah tersebut. Selain itu, kawasan ini juga dihafel oleh masyarakat yang selalu damai, mudah beradaptasi, dan tradisional dalam kehidupannya sehingga kebahagiaan selalu ada di sekitarnya dan Jawa Barat merupakan kawasan yang menyenangkan untuk ditinggali.

Lencana tersebut juga mengingatkan berbagai pihak untuk terus mencoba langkah definitif yang berbeda agar harapan tersebut dapat terwujud dengan baik. Kehidupan masyarakat dapat menyesuaikan diri dengan apa yang ada dalam simbol. Dengan cara ini, logo Jawa  Barat bukan hanya ikon.

Selengkapnya :

Leave a Reply

Your email address will not be published.